Subscribe:

Friday, September 30, 2011

UJIAN-bala atau rahmat?

Sering kali kita diuji dengan pelbagai ujian,dan ujian itu pada hakikatnya sangat memeritkan kita,kekadang kita lupa bahawa ujian itu adalah rahmat daiNya,mungkin kita terlupa,bahawa Allah masih syangkan kita,dengan memberikan kita ujian,kerana apabila kita diuji,semakin dekatlah kita dengan Allah kerana kita tahu,tiada siapa yang dapat  menolong kita apabila kita ditimpa sesuatu musibah melainkan Allah,tuhan sekelian alam.

Seringkali juga kita mengeluh,bila ditimpa musibah atau masalah,adakah kita ini suka melawan takdir Allah? adakah kita merasakan musibah itu hanya untuk menyusahkan kita?tapi ingatlah musibah itu adalah ujian dari tuhan kita supaya kita kenal akn dirinya,

Ujian juga mematangkan diri kita sebenarnya,inya memberi kita pengalaman yang sangat berharga kerana dengan ujianlah kita dapat membisakan diri kit dengan masalah,sebab itulah orang yang selalu ditimpa masalah atau musibah,mereka tidakmengeluh tetapi redha dengan ketentuan Allah,sebaliknya orang yang tidak pernah menerima musibah atau ditimpa masalah,akan merasakan sangat berat apabila tertimpa keatasnya,kerana tidak biasa dengan ujian seperti itu,bahkan selalu menyalahkan takdir bila terkena..Sebab itulah kita seharusnya menerima dengan redha segala ujian yang menipa keatas kita kerana ujian itu adalah satu didikan Allah keatas hamba-hambanya,supaya hambanya selalu mengingatinya dan selalu dekt kepadanya..

Jika kita lihat,orang-orang yang tidak pernah melalui keadaan seperti itu,sering ditimpa musibah atau sebagainya,,mereka ini jarang memanjatkan syukur kapada Allah kerana mereka lalai dengan kesenangan yang dikurniakan oleh Allah kepadanya,mereka sering lupa kepada Allah,sehinggalah pada suatu ketika,apabila dia diuji oleh allah,barulah mereka sedar akan kekuasaan allah.Sebab itulah,apabila kita sering ditimpa musibah atau masalah,jangan mudah kita mengeluh atau merungut,kerana itu tandanya tuhan sayangkan akan kita,sebab itulh Dia selalu memngingati kita dan menyedarkan kita apabila kita sering dalam kelalaian..

Setiap masalah mesti ada penyelesaiannya,kerana tuhan tidak akan membebankan kita dengan masalah tapa jalan keluarnya,,kerana masalah itu adaah cuma pentarbiahan dariNya kepada hambaNya,jdi kita sebagai orang yang beriman dan bertaqwa kepadanyaNya,haruslah sedar bahawa setiap masalh itu adalah ujian darinya,supaya kita selalu mensyukuri atas nikmatnya sewaktu kita senang,kerana Alah hanya hendak menyedarkan kita sewaktu kita lena dengan habuan dunia yang melalaikan kita,dan apabila kita susah pohonlah kepadanya kerana setiap sesuatu itu datangnya dari Allah,jadi seharusnya kita meminta petolongan dari Allah,dengan itu kita akan selalu dekat dengan Allah,sebab itulah Allah selalu menguji kita supaya kita banyak bergantung kepadanyadan dekat denganNya.

Jika kita lihat,zaman fiRaun,seorang raja yang sangat zalim,bahkan sanggup menggelar dirinya adalah tuhan.Dia tidak pernah diberi musibah atau masalah oleh allah,walaupun dia sangat jahat sehingga mengaku sebagai tuhan,bahkan sakit pun xpernah dialami olehnya,itu kerana bukan tuhan sayng kepadanya,tetapi tuhan sangat benci kepadanya,dengan tidak menurunkan sedikit pun masalah kepadanya,bahkan memberi kemewahan dan menambah keseronokan kepadanya.kenapakah begitu,,ini tak lain dan tak bukan,kerana tuhan tidak ingin dia sedar bahawa ada lagi kuasa besar yang dapat memberikan mudarat kepadanya sehingga diutuskan nabi isa,apabila beliau dan bala tenteranya hanyut ditenggelakan oleh laut merah sewaktu mengejar nabi isa,maka sewaktu itu dia tahu dirinya tidak punya apa-apa,dirinya sendiri pun tidak dapat diselamatkan inikan pula mentadbir alam ini..maka matilah dia didalam kekufuran selama-lamanya.

Jadi iktibarnya adalah,setiap ujian adalah rahmat bukannya bala..terimalah dengan hati yang redha kepada Allah,kerana Allah sedang menguji sejauh mana keimanan kita terhadapNya..jadi terimalah dengan hati yang terbuka,kerana Allah menyayangi kita..WallahuA'lam........

Thursday, September 8, 2011

Tajamnya kata-kata dari pedang

Papatah mengatakan"kerana mulut badan binasa","telajak perahu boleh diundur telajak kata buruk padahnya",itu semua,pepatah yang menerang kepada kita betapa buruknya kesan daripada mulut kita apabila kita tidak pandai menjaga kata-kata sebagai seorang insan.mungkin sesetengah daripada kita tidak menghiraukan apa pepatah yang terkeluar daripada mulut kita,bahkan berbangga dengan apa yang kita ucapkan tanpa menghiraukan apa yang dirasa atau didengar oleh orang lain,kerana kita hanya memikirkan yang kita adalah yang terbaik,maka kata-kata kita pun adalah yang terbaik,walaupun pada hakikatnya perkataan yang terkeluar daripada mulut kita itu walaupun sepatah sahaja,namun jika ianya tidak baik pada pandangan orang lain maka ia adalah suatu kata-kata yang buruk,yang boleh menyebabkan orang lain terguris perasaan dengan perkataan kita.

Tiba-tiba saya terfikir untuk menulis tentang masalah ini kerana saya merasakan terlalu ramai orang kita yang suka menjadikan mulut mereka untuk menjatuhkan orang lain tanpa menghiraukan kesan buruk yang akan berlaku disebabkan perkataan yang keluar dari mulut mereka itu.saya juga terfikir kenapa kita suka mengeluarkan kata-kata yang tidak disukai oleh orang lain sedangkan banyak lagi kata-kata manis yang boleh diucapkan dan yang sedap didengar,tetapi kenapa kita suka mengeluarkan kata-kata sedemikian,seperti mengumpat,mengata,menggelar dan sebagainya,adakah kita suka apabila diri kita diperlakukan sedemikian,jika kita suka orang lain memperlakukan sedemikian kepada kita,mungkin orang itu dah tak siuman atau tak normal,sebab semua orang sukakan keindahan,kecantikan,bahkan dari semua sudut kehidupan seorang manusia pun inginkan yang indah-indah.samalah juga dari sudut pertuturan,jika seseorang itu walaupun pada luarannya nampak elok dari segi rupa tau sebagainya,jika percakapannya buruk maka dia akan dibenci orang,kerana semua orang bencikan  keburukan,samalah dengan kita.


Sesungguhnya kata-kata itu lebih tajamnya dari mata pedang,jika luka kerana pedang,masih boleh sembuh,tetapi jika luka dihati,parutnya susah nk hilang.jadi,sama-sama lah kita menjaga pertuturan kita,kerana itu lebih baik untuk diri kita dan orang disekeliling kita,tanpa ada sembilu yang menyucuk dihati kita sesama manusia,lebih-lebih lagi sesama islam,Nabi kita Muhammad ada bersabda"tidak beriman seseoang itu,sehingga dia kasih dan sayang saudara dia sepertimana dia menyayangi diri mereka sendiri"tidak berimn disini ada ulamak mentafsirkan bukan tidak beriman tetapi tidak sempurna iman..jadi amatlah bertepatan dengan hadith nabi diatas dengan perbincangan kita hari ini,kerana hadith tersebut menerangkan kepada kita betapa saudara itu boleh mempengaruhi iman seseorang itu dengan hanya kita kasih dan sayang sesama saudara kita seperti sayangnya kita seperti diri kita sendiri,jadi jika kita tidak suka orang memperlakukan yang tidak kita sukai begitu jugalah kita seharusnya memperlakukan kepada saudara kita sesama islam ini seperti mengeluarkan kata-kata yang tidak disenangi oleh orang lain.


Jagalah tutur kata kita kerana itu akan disukai oleh orang disekeliling kita.sebab itulah kadang-kadang memang perangai saya atau entah ape ke,saya memang suka diam dari bercakap,jika sahabat ada mengenali diri saya,mereka akan tahu diri saya bagaimana,suka je diam..sampaikan ada kata saya ni sombong,sebab tak banyak bercakap,tapi ketahuilah,saya begitu sebab bukan sombong tepai berhati-hati,saya sebenarnya suka jugak bercakap,tetapi ada masanya say suka diam,kerana saya merasakan jika saya terlalu banyak bercakap,saya khuatir,percakapan saya itu,banyak yang buruk dari kebaikan..kerana kebiasaannya orang yang suka bercakap banyak ni,banyak yang buruk dari baik,jadi sebab itulah saya jadi begitu,bukan saya sombong atau apa-apa.sebaliknya saya ramah dan senag diajak berbual,tetapi saya sangat berjaga-jaga didalam setiap pertuturan saya itu,,itu lah diri saya..




"SETIAP KATA SESEORANG ITU,MELAMBANGKAN PERIBADI SESEORANG ITU"


sedikit perkongsian dari saya,daripada pemerhatian saya terhadap masyarakat sekeliling kita...sama-samalah kita jaga tutur kita,banyakkan senyum kerana senyuman itu sedekah..wassalam,,,.......(^^,)y




Thursday, September 1, 2011

maafkan diriku

Selalu dibenakku memikirkan nasibku yang tidak sepeti mereka-mereka yang lebih baik dari ku dari segi kewangan ini,selalu aku jadi kutukan orang yang tidak memahami keadaanku disini,(mesir) selalu menjadi cemuhan orang,,tidak tau lah kenapa nasib diriku ini menjadi seperti ini,adakah aku bersalah,dilahirkan dalam keluarga yang serba kekurangan dari orang lain..adakah aku dipandang hina begitu sekali disebabkan aku tidak berduit seperti mereka..setiap hari ku memikirkan keadaanku disini,aku tidak mahu menyusahkan atau melibatkan sesiapa pun dalam masalahku ini,sebab itu lah aku banyak diam,banyak perhatikan orang lain,yang mewah dalam berbelanja,aku tak mampu seperti mereka,cuma kepada mereka yang masih tidak tahu keadaanku yang sebenar,aku berharap sangat kalian fahami keadaanku disini,bukan niatku menyusahkan kalian denag masalahku sampaikan kalian selau mengutuk aku,mengata aku,sedangkan aku tidak tahu menahu pun apa masalah yang sebenarnya yang sampaikan diriku diperlakukan sedemikian,aku sangat sedar akan diriku ini yang serba kekurangan,tapi aku tidak meminta belas kasihan sedikit pun dari kalian,cuma yang aku inginkan sokongan dan kekuatan dari kalian supaya aku tabah disini mengharungi sisa hidup sebagai azhari di bumi anbiya ini.tidak ku meminta belas simpati kalian,cuma sedikit faham tentang keadaanku disini..selalu diriku memikirkan keadaanku,adakah aku nak mintak tolong dari kawan atau kepada siapakah aku perlu minta tolong..ibu bapaku takmampu beri aku seperti mereka..adakah salah padaku?sebesar manakah silapku pada mereka..disebabkan aku tdak berduit seperti mereka,mereka merasakan beban pada mereka..aku mintak maaf sekirannya aku membawa kesusahan kepada mereka,kerana disebabkan aku ini susah..maafkan aku sekiranya aku berbuat silap dan membebankan kalian diatas kesusahan aku...maafkan aku...

assalamualaikum....

selamat hari raya di perantauan

di kesempatan yang singkat ini saya ingin mengucapkan selamat hari raya kepada yang mengenal diri ini,,terutamanya kepada keluarga yang berada di kampung (malaysia) semoga hari raya ini meriah tanpa anak ini disisi..tidak lupa juga kepada ahli bait rumah darul nafisah tanta mesir,sahabat-sahabat yang telah lama xbersua,dengan ucapan SELMAT HARI RAYA AIDILFITRI MAAF ZAHIR DAN BATIN.maafkan silap dan salah saya selama kalian semua mengenali diri ini,jika sebelum ini terkasar bahasa,terlanjur bahasa,maafkan saya,kerana saya juga insan yang biasa,tidak terlepas dari salah dan silap...kemaafan dari kalian semualah yang sangat-sangat saya harapkan..kerana diri ini merasakan banyak melakukan salah..maafkan silapku..

     iklas dari sahabatmu di perantauan ( haliz syafiq)